Shenina Cinnamon Ajak Generasi Muda Ramaikan Jakarta Film Week 2021

Aktris Shenina Cinnamon mengajak generai muda untuk meramaikan Jakarta Film Week 2021 yang akan berlangsung pada 18-21 November, secara daring dan luring. Ditunjuk sebagai Festival Ambassador Jakarta Film Week, Shenina merasa ini adalah kesempatan bagus untuk bisa menikmati berbagai film yang tidak bisa disaksikan di banyak tempat secara mudah.

“Ini kita cuma tinggal datang untuk menyaksikan film tersebut. Mungkin juga film tersebut cuma sekali itu saja ditayangkan di negara kita. Ini sesuatu yang spesial, belum lagi kalau bisa ketemu dengan pembuat filmnya langsung,” ungkap Shenina dalam siaran pers yang diterima Tempo pada Jumat, 12 November 2021.

Festival film yang diinisiasi oleh Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi DKI Jakarta ini, akan diadakan secara luring di CGV Grand Indonesia, Metropole Cinema XXI, dan Hotel Ashley. Tiket acara luring dapat dipesan secara gratis melalui LOKET, mulai 11 November 2021. Sedangkan pemutaran film secara daring eksklusif tayang di Vidio.com.

Jakarta Film Week telah menerima submisi film sebanyak 277 film. Jumlah tersebut sudah termasuk film panjang dan film pendek, dari berbagai jenis genre. Film-film tersebut berasal dari Asia, Eropa dan negara lain, dengan total 30 negara partisipan.

Sebagai aktor dan penikmat film, Shenina dengan sangat antusias mengajak siapapun untuk meramaikan Jakarta Film Week. “Siapapun khususnya generasi muda, ayo datang ke Jakarta Film Week. Rasakan serunya nonton film – film keren dari banyak negara. Nikmati atmosfer berpetualangan dari satu cerita ke cerita film berikutnya.” katanya.

Jakarta Film Week akan dibuka dengan world premiere dari film Indonesia yaitu Ranah 3 Warna, produksi MNC Pictures yang disutradarai Guntur Soeharjanto. Sementara Whether The Weather is Fine, produksi Globe Studios dan karya sutradara asal Filipina, Carlo Francisco Manatad akan menjadi film penutup. Whether The Weather Is Fine merupakan film ko-produksi antar negara, termasuk Filipina, Indonesia, Qatar, Prancis, Singapura, Jerman dan sudah tayang perdana di Locarno Film Festival ke-74.

Sejumlah film juga akan world premiere di Jakarta Film Week, di antaranya Just Mom produksi Hanung Bramantyo dengan sutradara Jeihan Angga, Kadet 1947 karya Rahabi Mandra dan Aldo Swastia yang diproduksi oleh Temata Studio, Marapu Fire & Ritual, sebuah film dokumenter karya Andrew Campbell, dan Dari Hal Waktu karya Agni Tirta.

Ada juga film-film internasional yang sudah masuk festival bergengsi di dunia akan tayang perdana di Indonesia melalui Jakarta Film Week, di antaranya Petite Maman karya sutradara Perancis Celiné Sciamma, Black Box karya sutradara Yann Gozlan, Souad karya sutradara Ayten Amin dari Mesir, Barbarian Invasion karya Tan Chui Mui sutradara senior asal Malaysia, Death Knot film perdana Cornelio Sunny, film black comedy asal Myanmar, Money Has Four Legs, film Superhero lokal, Mang Jose asal Filipina, film dari Jepang Me and The Cult Leader dan juga film dari Malta yang berjudul Luzzu.

Program film yang akan hadir yaitu Global Feature yang berisi pemutaran film panjang, Global Short yang berisi pemutaran film pendek, dari Indonesia dan internasional. Film panjang dan pendek terpilih akan berkompetisi untuk memenangkan Global Feature Award dan Global Short Award. Hadir pula Direction Award, kompetisi khusus untuk film-film Indonesia yang diputar selama festival.

Diputarnya film-film tersebut menjadi momen spesial, karena tidak semua diputar untuk umum di Indonesia. Shenina Cinnamon mengatakan bahwa dirinya sudah menanti beberapa judul film yang akan tayang di Jakarta Film Week. Di antaranya Barbarian Invasion, Dari Hal Waktu, Mang Jose, Zero, Death Knot, Just Mom dan The Tales of the Black Saint.

Sebagai aktor sekaligus penikmat film, Shenina Cinnamon sangat antusias mengajak siapapun termasuk generasi muda untuk meramaikan Jakarta Film Week.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.