Kesehatan

Kasus Covid-19 Meningkat, Pakar Ingatkan JN.1 yang Bisa Tembus Perlindungan Vaksin

Kasus Covid 19 di Indonesia meningkat seiring dengan kemunculan subvarian Omicron JN.1.1, JN.1, dan JN.1.39. Menurut data laporan mingguan nasional Covid 19 Kementerian Kesehatan periode 12 18 Mei 2024, terdapat 19 kasus konfirmasi, 44 kasus rawat ICU, dan 153 kasus rawat isolasi. Tren positivity rate mingguan berada di angka 0,65 persen dan nol kematian. Tren orang yang dites per minggu pun mencapai 2.474 orang.

Terkait subvarian ini, Epidemiolog dan ahli kesehatan global Dicky Budiman ungkap jika JN.1 beserta turunannya seperti KP.1 dan KP.2, memang tidak menimbulkan gejala yang lebih berat. Karena sebagian masyarakat sudah memiliki kekebalan jika dibandingkan dengan awal pandemi. Namun, JN.1 beserta turunannya seperti KP.1 dan KP.2 ini punya kelebihan lain yaitu bisa menembus perlindungan vaksin.

VIRAL TERPOPULER Anak Cungkil Mata Ibu Sendiri Iwan Dikira Jadi Tentara, Ternyata Tewas Sejak 2022 Statemen Kapolri Mengenai Estafet Kepemimpinan Jadi Kontroversi, Ini Penjelasan Mabes Polri 20 Latihan Soal IPAS Kelas 4 SD Bab 8 Kurikulum Merdeka & Jawaban, Membangun Masyarakat yang Beradab

Kunci Jawaban: 1 Hal yang Saya Pelajari dari Materi Ini adalah Kunci Jawaban Post Test Modul 1, Salah Satu Contoh Upaya Pemerintah untuk Tercapainya Pendidikan Kunci Jawaban Latihan Pemahaman Modul 2, Soal Lingkungan Belajar yang Aman, Ramah, dan Menyenangkan

Contoh Jawaban Soal Post Test Modul 2, Apa Isu Murid yang Saat Ini Menjadi Perhatian Ibu/Bapak Guru? Jadi orang yang sudah divaksinasi pun masih bisa terinfeksi Covid 19. Tapi orang yang belum diberi divaksinasi sama sekali bisa berisiko mengalami kefatalan dalam kesehatan. "Itu sudah semakin baik kemampuannya. Lebih cepat, mudah menginfeksi. Apa lagi kalau belum divaksinasi. Bisa fatal bahkan ketika menimpa orang komorbid atau orang lanjut usia. Atau bahkan pada anak," sambung Dicky.

Menurut Dicky, dampak dari penyakit Covid 19 saat ini bukan lagi bersifat akut. Tapi bisa menimbulkan dampak kronis yang berkepanjangan seperti komplikasi pada kelompok orang berisiko. Selain itu, subvarian JN.1 berserta turunannya pun disebut mempunyai kemampuan penyebaran yang lebih cepat. Ditambah lagi, saat ini masyarakat belakangan sangat jarang memakai masker. Belum lagi kualitas udara yang masih memburuk, sehingga orang orang jauh lebih mudah terinfeksi.

Karena itu, dia mengimbau pada masyarakat untuk tetap menjalankan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS). "Ada atau tidak pandemi. Ini sangat berguna menjaga kesehatan kita dan keluarga," pungkasnya. Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *